Rajin Baca Buku Berbuah Beasiswa Ke Harvard

Buku mampu membuka wawasan setiap manusia. Itulah ungkapan yang dipercaya oleh seorang pemuda bernama Sandeep Tarman Nanwani. Berkat hobi membaca, dia memiliki pengetahuan yang luas. Bahkan, saat ini lulusan kedokteran Universitas Gadjah Mada (UGM) itu merupakan satu dari 77 penerima beasiswa Fulbright 2016 yang akan melanjutkan studi master di Amerika Serikat (AS). Tak tanggung-tanggung, Sandeep diterima di program Global Health Delivery, Harvard University.

Dalam kurun waktu sebulan, Sandeep mengaku, mampu membaca enam sampai tujuh buku. Baginya, membaca buku konvensional atau e-booktidak masalah. Dia bahkan termasuk pihak yang pro terhadap digitalisasi buku.

“Saya suka membaca buku Cak Nun tentang gelandangan karena memang saya tertarik dengan hal-hal seperti itu. Bagi saya membaca itu penting, baik buku sampai jurnal saya baca semua,” tuturnya ditemui di acara Pre Departure Orientation (PDO) Fulbright 2016 di Hotel Shangrila, Jakarta.

Cowok kelahiran 12 Juli 1991 ini merasa prihatin sekaligus heran melihat minat baca orang Indonesia yang masih rendah. Menurut dia, mahasiswa harus rajin membaca. Kendati demikian, dia juga tak menampik bahwa ketersediaan literatur di perpustakaan atau kampus masih kurang lengkap.

“Saya heran teman-teman saya dulu lebih suka meminta slide untuk materi. Padahal, untuk mendapat informasi yang lengkap itu harusmembaca buku teks,” ucapnya.

Sandeep menceritakan, Profesor Harvard University sempat merasa takjub ketika mengetahui cowok keturunan India itu sudah membaca seluruh jurnal karangannya. Dia berharap, ke depan setiap orang bisa lebih mudah mengakses buku untuk meningkatkan minat baca.

“Menurut saya akses buku masih sulit. Di perpustakaan kampus saja masih belum lengkap. Belum lagi harga buku masih mahal sehingga orang mau membaca buku saja butuh perjuangan,” tukasnya.

Baca Juga :  Perhatikan Enam Kunci Mendeteksi Beasiswa Abal-abal